Kursus intensif kehidupan

Majoriti manusia zaman ini hidup secara habitual. Rutin harian sama sahaja. Bangun tidur, pergi kerja, balik kerja, makan, tengok tv, tidur kembali. Rutin ini digagahi, hari demi hari, demi mengejar ganjaran  dunia. Apabila berwang, manusia merasa selamat dan bahagia. Bila ada lebihan wang, dilaburkan untuk  hiburan. Lagi banyak wangnya, lagi kuat gelak ketawanya.

Ini definasi hidup seorang insan masakini. Terlalu rutin mengejar dunia membuatkan ia lalai dan leka. Ada kalanya, dia terlalu lupa lalu melanggar batas tata susila agamanya.

Tiba2 segalanya berubah. Musibah datang tanpa disangka. Ada yang gagal peperiksaan, ada dibuang kerja, ada yang sakit, ada yang kematian orang tersayang, dan sebagainya. Dunianya menjadi gelap gelita.

Dikala itu dia bersedih. Terasa hina dan tersisih. Kepalanya berat dan dadanya sempit. Segala cita2 dan usahanya menjadi sia2. Memori bahagia tidak lagi bermakna.

Kesempitan itu membuatkan dia bingung, tidak keharuan. Pelbagai cara dibuatnya untuk menghilangkan duka. Ada yang positif ada yang negatif. Semua demi kembali ke rutin hidup yang pernah membuatkan dia gembira.

Bagi yang beriman ia akan merenung kembali tentang apa silapnya. Dikaji kembali apa yang tak kena dan apa dosa2nya. Mulalah ia menginsafi kekurangan diri dan mengharap simpati Illahi. Dia mula menyucikan diri,  beristighfar, zikir dan ibadah, serta amal2 kebajikan. Sikit demi sedikit, ia menghampiri rahmat Tuhannya.

Memang ini satu proses yang perit. Tetapi, pengalaman inilah yang mencetus refleksi ikhlas. Pengalaman ini jugalah mengingatkan kembali tentang kerendahan dirinya, tujuan hidupnya dan kebesaran Pencipta nya.

Allah tidak pernah menzalimi hambanya. Manusia yang menzalimi dirinya sendiri. Tetapi Allah Maha Pengasih, Maha Penyayang. Dijadikan musibah ‘kursus intensif’ bagi mengingatkan hamba2-Nya dan mendekatkan kembali mereka pada-Nya.

Allah juga Maha Adil. Tidak akan disia2kan kepayahan, keperitan, sakit, duka dan gundah gulana hamba2-Nya. Dengan musibah, Dia mengampunkan dosa, menyucikan hati dan memberi pahala yang tidak mungkin tercapai oleh amal dan ibadah hamba2-Nya itu.

Maka, jika kita terkena musibah, ingatlah Allah sayangkan kita. Kasihnya Allah (kepada kita) lebih dari sayangnya seorang ibu kepada anaknya. Bersyukurlah kerana Allah tidak biarkan kita terus lalai dan leka, terumbang ambing mengejar dunia.

Yakinlah, setiap kesusahan disertai kemudahan. Allah juga yang akan membuka pintu2 kurnia-Nya dan memberi hamba-Nya jalan keluar.

Insya Allah.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: