Berpaling dari MCA

Baru2 ini, pada mesyuarat agung MCA, pemimpin2nya dengan tanpa bertapis telah menghina dan mengejek hukum2 Al-Quran. Ada yang mengaitkan negara yang mengamalkan hukum Hudud dengan rasuah, dan ada pula yang berkata wanita2nya akan dirogol jika tidak berpakaian mengikut syariah.

Ini adalah tomahan2 yang bukan sahaja dengkel  dari sudut keharmonian beragama, malah amat bodoh dari aspek logik akal. Pemainan politik MCA  nampaknya telah hilang peradaban dan tiada etika.

Walaupun terdesak dengan kehilangan sokongan bangsanya sendiri, MCA tidak seharusnya cuba mendapat sokongan dengan cara menakut2kan dan menanam kebencian bangsanya terhadap agama yang lain.

Pastinya kaum Muslimin akan terguris perasaan. Bagi saya, kita orang Islam haruslah bertindak dengan hikmah apabila berdepan dengan situasi melampau sebegini. Banyak seruan didalam Al-Quran yang menyarankan kita berpaling dari orang2 begini. Malah, dilarang untuk kita mengambil mereka sebagai teman. Antaranya:

‘Dan apabila engkau melihat orang-orang yang memperkatakan dengan cara mencaci atau mengejek-ejek ayat-ayat Kami, maka tinggalkanlah mereka sehingga mereka memperkatakan soal yang lain; dan jika engkau dilupakan oleh Syaitan (lalu engkau duduk bersama mereka), maka janganlah engkau duduk lagi bersama-sama kaum yang zalim itu, sesudah engkau mengingati (akan larangan itu)’. Al-An’aam 6:68 (klik)

‘Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah kamu mengambil orang-orang yang menjadikan agama kamu sebagai ejek-ejekan dan permainan – dari orang-orang yang telah diberikan Kitab sebelum kamu, dan orang-orang kafir musyrik itu: menjadi penolong-penolong; dan bertaqwalah kepada Allah, jika kamu benar-benar orang yang beriman’. Al-Maaidah 5: 57 (klik)

Maka, berpalinglah kita dari MCA, yakni jangan dilayan, jangan berkerjasama, jangan dibantu, dan jauh sekali menyokong mereka ini. Dengan kata lain, kita tolak MCA secara keseluruhannya.

Bukan itu sahaja, sikap yang sama wajib ditunjukkan secara konsisten kepada pihak2 lain yang cuba mempersendakan agama kita. Dari DAP (disebut secara khusus kerana ada kecenderungan itu), NGO2, pertubuhan2, hingga ke individu2 seumpamanya, biarpun beragama Islam, perlulah diberi layanan yang sama.

Wallahu a’lam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: